Bagaimana Pedrosa Deskripsikan Marquez, Rossi dan Lorenzo?

BAGAIMANA PEDROSA DESKRIPSIKAN MARQUEZ, ROSSI DAN LORENZO?
Dani Pedrosa, salah satu pembalap legenda MotoGP asal Spanyol. (Foto: Gold and Goose / Motorsport Images)

JURNAL LENTERA Dani Pedrosa mendapat tantangan untuk mendeskripsikan para rivalnya di MotoGP: Marc Marquez, Valentino Rossi, dan Jorge Lorenzo, dalam beberapa kata.

Sejarah modern sepeda motor tidak dapat diceritakan tanpa nama-nama seperti Dani Pedrosa, Valentino Rossi, Jorge Lorenzo, dan yang terbaru adalah Marc Marquez dan Pecco Bagnaia. Sebagian besar dari mereka datang bertepatan dengan satu atau lain cara di atas aspal.

Pedrosa adalah satu-satunya dalam daftar yang tidak memenangi gelar juara dunia di MotoGP, meskipun menjadi legenda. Pembalap tes KTM ini bersama sponsornya, Pont Group, dan selain mendeskripsikan dirinya sebagai aman.

BACA JUGA: Menggila di MotoGP Italia 2024, Francesco Bagnaia Berhasil Buat Dani Pedrosa Takjub

Rider asal Sabadel itu juga diminta untuk menjelaskan dalam satu kata tentang semua pembalap yang disebutkan di atas.

Selain mengatakan bahwa kecepatan identik dengan “gairah” baginya, Dani Pedrosa mengatakan bahwa Valentino Rossi adalah “saingan”. Sementara, Marc Marquez dapat didefinisikan sebagai “bajingan”. Pedrosa mengatakan hal ini karena tahu apa yang bisa dia lakukan. Jadi penilaiannya berdasarkan pengalaman berada satu tim dengan juara MotoGP enam kali di Honda sepanjang enam musim.

Pembalap asal Catalan ini juga mengindikasikan bahwa ia mengibaratkan Jorge Lorenzo sebagai KO, mengacu pada pertandingan tinju mereka yang tertunda.

BACA JUGA: Jorge Martin Gabung Aprilia, Marquez Mendekat ke Ducati untuk MotoGP 2025

Di sisi lain, Pedrosa menyebut Pecco Bagnaia adalah seorang “perfeksionis”, dan bahwa salah satu pembalap yang sedang naik daun saat ini, Pedro Acosta, adalah “masa depan”.

Di samping itu, pria 38 tahun tersebut menekankan bahwa adrenalin baginya adalah “kesenangan” yang ia miliki. Sementara, kata-kata jargon balap yang umum digunakan seperti bendera kotak-kotak mewakili “hasil”.

Nasib buruk bagi Dani Pedrosa adalah “pikiran buruk”, tetapi jika Anda berbicara dengannya tentang Grand Prix Catalunya, yang berlangsung hanya 20 menit dari rumahnya, ini semua tentang “kehormatan”, dan Grand Prix San Marino adalah tentang “kenangan”.

Artikel ini telah tayang sebelumnya di id.motorsport.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *