Putusan MK Tolak Perkawinan Beda Agama Diapresiasi

Putusan MK Tolak Perkawinan Beda Agama Diapresiasi
Hakim MK usai sidang putusan menolak perkawinan beda agama. (Foto: Istimewa)

JURNAL LENTERA, JAKARTA – Dewan Da’wah Islamiyah Indonesia memberikan apresiasi atas putusan Mahkamah Konstitusi (MK) yang menolak permohonan pelegalan pernikahan beda agama.

Apresiasi ini disampaikan Ketua Bidang Polhukam Pengurus Pusat Dewan Da’wah Islamiyah Indonesia, Taufik Hidayat di Jakarta, Rabu, 1 Februari 2023.

Menurut Taufik, Dewan Da’wah pada uji materi UU Nomor 1 Tahun 1974 tentang Perkawinan terlibat aktif sebagai pihak yang menguatkan argumen penolakan pernikahan beda agama.

“Maka, Dewan Da’wah Islamiyah Indonesia memberikan apresiasi yang setinggi tingginya atas putusan MK tersebut, yang merupakan bentuk keadilan bagi seluruh umat beragama di Indonesia,” katanya.

Dia mengatakan, usaha menggugat UU Nomor 1 Tahun 1974 telah dilakukan hingga sembilan kali oleh berbagai pihak yang ingin melegalkan pernikahan beda agama.

Dewan Da’wah memandang usaha berterusan tersebut merupakan ancaman bagi akidah umat Islam di Indonesia.

BACA JUGA: Menteri Pertanian Pastikan Ketersediaan Beras di Januari-Maret

Dewan Da’wah yang berfungsi sebagai penjaga akidah umat selalu menolak secara konstitusional usaha-usaha yang bertujuan merusak akidah umat Islam di Indonesia.

BACA JUGA: Yogyakarta Jadi Pusat Gelaran Rangkaian ASEAN Tourism Forum

“Sehingga setiap ada gugatan di MK yang terkait dengan masalah Aqidah Ummat Islam di Indonesia, Dewan Da’wah selalu ikut sebagai pihak terkait untuk melakukan penolakan tersebut,” tegas Taufik.

Dewan Da’wah, jelas Taufik, meminta kepada berbagai pihak, agar berhenti menggugat undang-undang yang sudah jelas bertentangan dengan akidah umat Islam di Indonesia.

Usaha-usaha seperti ini, kata dia, akan membuat disharmonisasi diantara umat beragama di Indonesia.

Apalagi, Pancasila telah menjadi kesepakatan bangsa Indonesia untuk saling menghargai terhadap ajaran agama masing-masing yang berbeda teori dan prakteknya seperti negara Barat dengan paham liberalnya.

“Pancasila yang kita sepakati seharusnya kita jalankan seperti yang dimaknai oleh para pendiri bangsa kita pada awal kemerdekaan. Sehingga peraturan-peraturan yang jelas-jelas bertentangan dengan Pancasila terutama sila Pertama Ketuhanan yang Maha Esa tidak boleh ada di negara Indonesia,” tegasnya.

Ia juga menegaskan, Dewan Da’wah Islamiyah Indonesia akan selalu mencermati dan mengambil langkah langkah terukur untuk mengawal segala bentuk perundang-undangan di Indonesia yang bertentangan dengan Pancasila dan kepentingan ummat Islam di Indonesia.

Laporan : Roy Lasakka Mardani/**

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *