Di Giannantonio Bertahan Di Vr46 Hingga Motogp 2026 Setelah di Kontrak Ducati

VR46 Racing Team Keberatan Ducati Hanya Beri Satu Motor Pabrikan
Fabio di Giannantonio pembala VR46 Racing Team. (Foto: SC Slideshow Youtube)

JURNAL LENTERA Fabio Di Giannantonio akan terus membalap untuk VR46 hingga musim MotoGP 2026 setelah menyetujui kesepakatan dengan Ducati. Di Giannantonio akan mendapatkan Desmosedici pabrikan yang disuplai ke VR46 pada MotoGP 2025 setelah menandatangani kontrak langsung dengan Ducati.

Sesuai kesepakatan, di Giannantonio dijamin akan mendapatkan motor GP25 dengan spesifikasi penuh dari Ducati pada 2025, setelah harus puas dengan motor yang sudah berumur setahun selama tiga tahun pertamanya di MotoGP.

BACA JUGA: Jorge Martin tak Khawatir Kehilangan Peluang Juara Usai Digeser Bagnaia di Puncak Klasemen

Hal ini membuka jalan bagi di Giannantonio untuk melanjutkan hubungannya dengan VR46 untuk dua musim lagi, sambil menunggu tanda tangan terakhir. Meskipun kali ini dia akan langsung dikontrak oleh Ducati – mirip dengan kesepakatan yang dilakukan oleh Borgo Panigale dengan para pembalap Pramac selama ini.

Ducati dapat terus mempertahankan empat pembalap pabrikan dalam daftar pembalapnya, dengan pemenang satu kali grand prix ini akan bergabung dengan Francesco Bagnaia, Marc Marquez, dan pembalap muda Fermin Aldeguer yang akan naik ke MotoGP tahun depan.

BACA JUGA: Marquez Sebut Penalti di GP Belanda karena Senggolan dengan Bastianini

Aldeguer telah menandatangani kontrak dengan Ducati pada awal tahun ini, namun masih menunggu informasi mengenai tim yang akan menjadi tempat debutnya. Ia bisa saja ditempatkan di VR46 atau Gresini, dan akan membalap dengan motor GP24.

Setelah kesepakatan Pramac untuk menjadi tim satelit Yamaha, VR46 akan mengambil peran yang saat ini ditempati oleh struktur Paolo Campinoti. Ini berarti tim tersebut akan berfungsi sebagai tim semi-resmi dengan pembalap yang dikontrak langsung oleh pabrikan dan memiliki akses ke motor dengan spesifikasi yang sama dengan Bagnaia dan Marquez.

Namun, Ducati telah memutuskan untuk mengurangi jumlah motor pabrikan di grid 2025 dari empat menjadi tiga, dengan motor tambahan yang sekarang ditawarkan kepada di Giannantonio untuk meyakinkannya agar tetap bersama tim asal Italia tersebut.

“Diggia adalah pembalap yang sangat kami sukai dan dengan VR46 kami berusaha untuk membawa pulang sedikit demi sedikit. Dia adalah rider yang telah berkembang pesat, kami akan senang jika bisa mempertahankannya,” jelas Claudio Domenicali, CEO Ducati, pada Sabtu, 6 Juli 2024.

Sumber: Motorsport.com

Respon (2)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *